Pernah Cuba Dibunuh Dan Dihalau Keluarga, Kisah Pengislaman Jesiah Ravi Jacob Ini Buat Ramai Terharu | Salam.my – Ustaz Muhammad Farid Ravi adalah seorang selebriti TV dan terkenal di seluruh Malaysia dan Singapura menerusi program televisyennya yang terkenal bernama ‘Tilawah al-Quran’. Ustaz Farid Ravi adalah seorang warga Malaysia dan mengikuti pengajian PhD di Universiti Jordan.

Ustaz Muhammad Farid Ravi atau dikenali sebelum kembali sebagai Jesiah Ravi Jacob. Dia dilahirkan dalam keluarga Kristian tetapi dibesarkan dalam suasana Hindu. Dia adalah anak terakhir dari 5 adik-beradik tetapi sayang ayahnya meninggal ketika dia hanya 4 bulan di dalam rahim ibunya.

Ustaz Farid Ravi tinggal di sebuah kampung Melayu dan di kampung itu terdapat hanya dua keluarga Hindu. Maka setiap kali dia mahu pergi ke kuil, dia terpaksa keluar dari kampung. Beliau belajar di sebuah sekolah Melayu tradisional di kampung itu dan dia terpaksa lulus sebuah Masjid setiap kali dia pergi ke sekolah. Dia sentiasa kagum apabila adzhan atau bacaan Quran disiarkan melalui pembicara Masjid.

Sebagai seorang bukan Islam, Ustaz Farid Ravi tidak perlu menghadiri kelas Islam. Sehingga dia berada di sekolah rendah 3, kawannya bertanya kepadanya mengapa dia tidak mahu menyertai kelas. Dia menjawab bahawa dia takut guru akan mengejarnya. Rakannya meyakinkannya dan dia cuba duduk untuk kelas. Guru itu tidak diganggu oleh kehadirannya dan dia mula duduk sehingga dia berada di sekolah rendah 6. MasyaAllah. Ustaz Farid Ravi menghafal surah Al-Fatihah, beberapa surah pendek, adzhan dan beberapa doa.

Apabila Ustaz Farid Ravi masuk sekolah menengah, selama 3 tahun, dia terpaksa mengambil bahasa Tamil kerana dia tidak boleh mengambil kelas umum yang lain. Setiap hari dia seolah-olah tertekan kerana dia tidak menikmati kelas Tamil. Dia tahu bagaimana bercakap tetapi dia tidak dapat mengenali watak-wataknya. Sekali lagi, kawan-kawannya melihatnya dan bertanya apa yang salah. Dia menjawab bahawa dia mahu menyertai kelas Islam tetapi dia tidak boleh cz dia bukan seorang Muslim. Dan sekali lagi, kawan-kawannya meyakinkannya tetapi kali ini kawan-kawannya membawanya untuk bertemu dengan Ustaz mereka. Ustaz mereka mengalu-alukan beliau dengan tangan terbuka tetapi mereka perlu bertemu kepala tuan pertama. Tuan kepalanya adalah seorang Buddha sehingga tuan kepala tidak merasa benar tentang hal itu dan oleh itu mereka bertemu dengan ketua timbalan kepala. Ustaz Farid Ravi cemas dalam pertemuan ketua timbalan kepala kerana ketua timbalan kepala adalah seorang Hindu! Setelah banyak rundingan di kalangan guru-guru, Alhamdulillah Ustaz Farid Ravi akhirnya mendapat tempat dalam kelas Islam ketika dia berada di menengah 3.

Sekarang dia semakin dewasa, dia cuba memahami surah yang dia hafal. Semasa kelas, gurunya membagikannya dengan kisah-kisah para nabi dan satu kisah yang boleh dikatakannya sangat berkaitan dengan Nabi Ibrahim a.s Cerita ringkas mengenai Nabi Ibrahim a.s .:

Nabi Ibrahim hidup pada zaman dimana orang menyembah patung-patung dan berhala. Nabi Ibrahim ingin menunjukkan kepada penduduk kampung bahawa mereka menyembah sesuatu yang tidak boleh memberi manfaat atau membahayakan mereka. Jadi dia memecahkan semua idola kecil yang meninggalkan idola terbesar sahaja. Apabila penduduk kampung mengetahui bahawa idola mereka telah musnah, mereka tahu bahawa ia tidak lain hanyalah perbuatan Nabi Ibrahim. Mereka berhadapan dengannya dan memintanya untuk mengakui. Tetapi sebaliknya, dia berkata bahawa idola terbesar melakukannya dan meminta mereka untuk bercakap dengan idola. Mereka marah dan berkata bahawa idola tidak boleh bercakap!

SubhanAllah. Ustaz Farid Ravi benar-benar terkesan berkaitan dengan cerita yang hebat ini. Dia mula memikirkan kuil bahawa dia dan keluarganya sering disembah. Dia merenung berhala-berhala yang ada di rumahnya. Mereka bukan benda hidup! Mereka tidak mendengar, mereka tidak bercakap, mereka tidak mendengar doa! Sejak itu, Ustaz Farid Ravi berhenti melawat kuil dan dia akan memberikan pelbagai alasan apabila keluarganya bertanya kepadanya.

Pada usia 17 tahun, Ustaz Farid Ravi bersedia untuk kembali kepada Islam tetapi kerana dia masih bawah umur permohonannya ditolak. Beliau terpaksa kembali ke institusi itu pada usia 18 tahun. Sementara itu, beliau memelihara Islam di hatinya dan masih diamalkan seperti seorang Muslim sejati.

Pada tahun 1990, ketika Ustaz Farid Ravi berusia 18 tahun, dia akhirnya mengucap shahadah. Dia tidak dapat menyimpan rahsia itu lebih lama. Pada hari Jumaat ketika Ustaz Farid Ravi menghadiri solat Jumaat yang wajib ketika keluarganya mengetahui tentang pengalihannya. Perkara-perkara di rumah mula menjadi hodoh. Ibunya tidak menghiraukannya lagi. Abangnya yang sangat dekat cuba membunuhnya dan ketika ditanya, “Apa yang buruk tentang Islam?”, abangnya tidak menghiraukan persoalannya. Kakaknya membungkus begnya dan menghalaunya keluar dari rumah.

Dia tinggal enam bulan di rumah kebajikan – tempat dia mencari perlindungan dan belajar lebih banyak tentang Islam. Selepas itu, beliau melanjutkan pengajiannya di Ahlul Bayt University di Jordan.

Terus maju ke tahun 2001. Ustaz Farid Ravi akhirnya pulang ke rumah untuk bertemu ibunya. Dia memegang tangan ibunya dan dia memohon maaf kerana tidak menjadi anak yang baik. Ibunya adalah tanggungjawabnya dan dia merasa bersalah kerana tidak mengurusnya selama 10 tahun. Dia juga merasa bersalah kerana tidak menghabiskan masa dengannya dan dia ingin bertemu ibunya lagi di Jannah. Tetapi satu-satunya cara bagi mereka untuk menyatukan semula di Jannah adalah untuk dia kembali kepada Islam juga. Ibunya mempunyai niat untuk kembali tetapi dia bimbang tentang apa yang akan berlaku, dan sebagainya. Ustaz Farid Ravi memberi jaminan kepadanya bahawa dia akan mengajarnya semua yang dia perlu tahu tentang Islam dan dia mengambil lompatan iman. SubhanAllah.

Ibunya mengucap shahadah pada bulan Mac 2001 dan Allahuakbar, dia kembali kepada Penciptanya pada bulan Jun 2001.

Empat tahun kemudian, pada tahun 2005, abang Ustaz Farid Ravi tiba-tiba memanggilnya ketika dia bekerja. Abangnya mahu mengambil shahadah juga, SubhanAllah! Ustaz Farid Ravi bertemu abangnya dengan segera dan dia bertanya kepada abangnya apa yang membuatnya ingin kembali kepada Islam. Abangnya menjawab, puncanya adalah persoalan yang dikirim Ustaz Farid Ravi kepadanya 15 tahun yang lalu – “Apa yang buruk tentang Islam?”. Dari kemudian dia mula meneliti mengenai Islam dan dia mendapati semua aspek yang baik tentang Islam! SubhanAllah.

Abangnya ingin mengetahui lebih lanjut tentang Islam sebaik sahaja dia kembali dengan dia tidak tahu tempat yang dia boleh pergi. Ustaz Farid Ravi mengesyorkan tempat yang sama di mana beliau pernah belajar tentang Islam.

Saudaranya membawa shahadah pada hari Isnin, dan dia meninggal pada hari Jumaat di Masjid. SubhanAllah. SubhanAllah!

Lihat betapa Allah SWT sayang akan hamba-hambaNya.

Itulah cerita yang menghidupkan semula Ustaz Muhammad Farid Ravi. Mari kita buat do’a untuk adik perempuannya diberi hidayah juga, InsyaAllah.

MasyaAllah. Sesungguhnya, Allah SWT membimbing sesiapa yang Dia mahu memberi petunjuk. Dari perkongsian ini, kami boleh mendapatkan beberapa petua yang hebat.

1. Persoalan seperti, “Apa yang buruk tentang Islam?”, boleh membuat seseorang merenung begitu banyak. Hanya isyarat yang mudah, dan SubhanAllah, Allah akan melakukan pekerjaan yang lain.

2. Terlalu mencari kebenaran. Ustaz Farid Ravi menghadiri kelas Islam pertamanya ketika berusia 9 tahun. Sejak saat itu, ia mulai mencari kebenaran dan Allah SWT membawa kebenaran kepadanya kerana keikhlasannya.

3. Jangan berhenti melakukan usaha dan do’a. Ustaz Farid Ravi ingin kembali bersama ibunya di Jannah. Dia cuba menjadi anak lelaki terbaik dan Alhamdulillah, peluangnya untuk bersatu semula dengan ibunya di Jannah kelihatan lebih cerah sekarang.

4. Ustaz Farid Ravi adalah muallaf tetapi MasyaAllah, sumbangannya untuk Ummah melebihi kita, seorang Muslim sejak lahir. Terdapat beberapa pembaharuan yang terkenal kerana dakwah mereka terhadap umat. Jadi apa sumbangan kita untuk saudara-saudara kita?

Mari kita berdoa untuk Ustaz Farid Ravi, dan juga buat diri kita sendiri. Semoga kita bersatu semula dengan orang yang kita sayangi lagi di Jannah.

Sekiranya anda seorang bukan Islam dan anda membaca ini, pada masa akan datang anda berada dalam kesusahan, katakan di dalam hati anda, “Tuhan yang terhormat. Sekiranya Engkau benar-benar wujud, selamatkan saya dan saya akan berusaha sebaik mungkin untuk mencari Engkau”. Tidak, anda tidak perlu mengaitkan Tuhan dengan agama apa pun. Hanya simpan niat ikhlas dalam hatimu dan dengan izin Tuhan, Dia akan membawa anda ke kebenaran.

Wallahualam.

sumber diterjemah dari: Nurashikinsalim.wordpress.com

Kredit : Salam.my

Source link

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here